Sunday, 24 February 2013

aku takut..aku malu

 
يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَنْتُمُ الْفُقَرَاءُ إِلَى اللَّهِ وَاللَّهُ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ

“Hai manusia, kamulah yang membutuhkan kepada Allah; dan Allah Dialah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji.” (QS. Fathir [35]: 15)

Aku beribadat bukan juga kerana patuh tetapi aku takut malu bila dihadapkan kelak, tiada apa-apa yang ku bawa kecuali dosa dan kemiskinan dari sikapku sendiri.

Aku malu, bila aku ditakdirkan mendapat syurga aku tidak mampu memijaknya kerana malu amalan ku membuatkan aku merasa tidak layak untuk berada di sana ataupun noda hitam didahiku menandakan aku baru disucikan dari Neraka... oh malunya...

Aku takut, bila dihadapkan di Masyar dihadapan Rasulullah lalu dipampang dosa-dosa yang aku lakukan, bukan aku membuatkan Rasulullah bangga malah kerana aku air mata Rasulullah jatuh. Ya Allah, malunya..

Aku takut, bila Allah menghisab semua amalanku yang paling banyak adalah noda hitam daripada warna-warna putih sehingga tiada ruang untukku untuk mengetahui apa itu ‘syurga’. Ruginya aku dilahirkan sebagai hamba-Nya jika sombong untuk menghambakan diriku pada-Nya. Ya Allah, ampuni aku...

Allah subhaanahu wa ta’aala pun berfirman dalam hadis qudsi:

“Wahai hamba-hamba-Ku, andai orang-orang terdahulu kalian dan paling akhir, manusia dan jin, seluruhnya berhati orang yang paling takwa diantara kalian, hal itu tidak akan menambah kerajaan-Ku sedikit pun.”

Wahai hamba-hamba-Ku, andai orang-orang terdahulu kalian dan paling akhir, manusia dan jin, seluruhnya berhati orang yang paling jahat diantara kalian, hal itu pun tidak akan pernah mengurangi sedikit pun dari kerajaan-Ku.” (HR Muslim no. 2577)


















No comments:

Post a Comment